Alasan Ridwan Kamil Tolak Kenaikan Tarif Tol dan Protes di Medsos

oleh -7 views

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil berkomentar soal rencana penyesuaian tarif Tol Jakarta- Bandung.

Pria yang akrab disapa Emil itu sempat melemparkan keberatannya lewat akun Instagram pribadinya.

Saat dikonfirmasi, Emil mengatakan, pada dasarnya ia memahami konsep dari investasi.

Namun, menaikan tarif tol di tengah pandemi, menurut Emil, bukan kebijakan yang ideal.

“Saya orangnya rasional bahwa yang namanya investasi masih butuh pengembalian.

Tapi hari ini referensi kita jangan selalu regulasi. Kalau lagi perang Covid begini, salah satu referensi pengambilan keputusan itu empati. Jadi kalau berdebat regulasi pasti ada alasannya. Bukan itu poinnya kan, tapi kita berempati dengan berbagai cara,” kata Emil di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (7/8/2020).

Ia menuturkan, menaikan tarif tol bakal berdampak luas terhadap semua sektor, khususnya, dalam sektor logistik. “Karena yang terdampak itu, orang selalu mengasumsikan keliru seolah hanya orang kaya, tapi di dalamnya kan ada kendaraan macam-macam yang mengangkut barang, penumpang juga, yang akhirnya dinaikan biaya angkut penumpangnya, barangnya, jadi multiplier effect-nya banyak,” tutur Emil.

Ia pun menjelaskan, keberatan itu ia unggah di Instagram, karena banyak masyarakat yang mengadukan masalah itu.

Keberatannya tak hanya disampaikan lewat sosial media.

Ia juga sempat menghubungi Menteri BUMN Erick Thohir untuk mengonfirmasi kabar tersebut. “Semua mood bangsa hari ini itu sedang cari cara agar pemulihan cepat.

Apapun yang sifatnya penambahan cost jadi kontraproduktif. Saya kan kontak Pak Menteri BUMN sebagai pemilik Jasa Marga, kontak PUPR sebagai pengatur aturan dan responsnya baik. Ya ternyata kita juga mungkin kurang komunikasi,” kata Ridwan.

Rencananya, besok ia akan menggelar rapat virtual bersama Jasa Marga untuk membahas penyesuaian tarif tol. “Besok saya akan vicon, mudah-mudahan yang diumumkan juga menguatkan.

Sebenarnya itu tidak ada motivasi lain dan kenapa di medsos, karena hari ini jangan mendikotomikan ya. Jadi resmi juga ditempuh, medsos juga, mana saja yang sampai duluan,” kata Emil.

(Kompas)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *